Mengenali Bahan Pelembab untuk Berbagai Jenis Kulit

Sebelum memulai setiap rutinitas perawatan kulit pelembab Anda harus memahami produk yang akan Anda gunakan dan jenis ketidaksempurnaan kulit yang Anda memperlakukan apa. Pelembab atau kadang-kadang disebut emolien adalah campuran rumit dari bahan kimia yang secara khusus dirancang untuk membuat lapisan luar kulit lebih lembut dan kenyal. Hal ini dicapai dengan meningkatkan hidrasi kulit dengan mengurangi penguapan.

Beberapa bahan yang lebih umum ditemukan dalam pelembab adalah:

Air - ini sering bahan utama, yang kulit menyerap dan bahan lainnya miliki.

Oklusif - ini memblokir penguapan air dari salep itu sendiri.

Humektan - ini menyerap air dari udara dan tahan kelembaban di kulit. Humektan yang paling sering digunakan adalah gliserin, asam alpha hydroxyl dan urea.

Emolien - mengisi ruang antara sel-sel dan kulit sementara menghaluskan dan pelumas kulit kasar. Emolien khas adalah lanolin, petrolatum dan minyak mineral. Krim berbasis air memiliki non merasa berminyak cahaya sedangkan krim berbasis minyak meninggalkan residu sedikit pada kulit dan bertahan lebih lama.

Agen menenangkan - bahan-bahan ini ditambahkan ke krim untuk mencegah kulit dari menjadi jengkel. Beberapa yang lebih umum ini adalah lidah, akar licorice dan bisabolol.

Wewangian - ini memberikan salep yang aroma lebih menyenangkan dan menutupi bau dari bahan-bahan lainnya. Perangkap hanya untuk ini adalah bahwa mereka dapat menyebabkan iritasi kulit.

Pengawet - ini adalah komponen kunci dalam produk yang mengandung minyak dan air dan mencegah kontaminasi bakteri setelah pembukaan. Banyak pengawet dapat digunakan dalam pelembab dan mereka juga bisa sering kali menyebabkan kulit iritasi.

Sekarang Anda tahu bahan yang paling umum di pelembab mari kita bahas apa jenis kulit yang Anda miliki.

Kulit normal - untuk mencegah kulit dari menjadi penggunaan terlalu kering atau berminyak cahaya, tidak berminyak krim berbasis air yang mengandung minyak ringan, seperti cetyl alcohol atau silikon-bahan turunan (misalnya cyclomethicone).

Kulit kering - pengobatan untuk kulit kering adalah dengan menggunakan produk-produk yang lebih berat, pelembab berbasis minyak yang mengandung bahan seperti antioksidan, minyak biji anggur atau dimethicone. Produk petrolatum berbasis harus digunakan untuk sangat kering, kulit pecah-pecah. Ini lebih tahan lama dibandingkan krim dan mencegah penguapan air.

Kulit berminyak - salep berbasis air yang khusus diformulasikan dalam pencegahan pori-pori tersumbat dan mengecilkan pembentukan komedo dianjurkan.

Penuaan kulit - menjaga penuaan kulit lembut dan baik-terhidrasi, penggunaan pelembab berbasis minyak yang mengandung petrolatum sebagai dasar, bersama dengan antioksidan atau asam hidroksil alpha akan mencegah keriput.

Kulit sensitif - menggunakan salep yang mengandung bahan yang menenangkan seperti chamomile atau aloe. Meminimalkan alergen potensial seperti wewangian atau pewarna, serta iritasi seperti pewarna akan mencegah iritasi kulit, kemerahan, gatal atau ruam.

Eksim - tebal salep adalah pertandingan terbaik untuk terkering, kulit flakiest. Ceramides baru-baru ini telah digunakan dalam pengobatan eksim. Aplikasi dua kali sehari dari emolien bekerja terbaik. Mengenakan sarung tangan pelembab saat tidur membantu menjaga emolien kontak dengan kulit pada tangan.

Memilih produk yang tepat untuk jenis kulit Anda dapat mencegah membeli produk yang tidak akan bekerja dan akan membantu dalam mencapai hasil yang Anda inginkan.

Patti Zimmerman menulis artikel berdasarkan gairahnya untuk perawatan kulit dan kecantikan tips. Pada Parfum Aromas, bersama dengan wewangian kami membawa pilihan baik produk perawatan kulit.

Sumber: EzineArticles.com

Artikel Terkait

Life Style 1966183294960630981

Post a Comment

emo-but-icon

item